• Karuna Devi Tanuwidjaja

Siapkah Jakarta Bebas Sampah Plastik Sekali Pakai?



Hulaaaa! Minomic baru aja nih diundang ke media gathering-nya Gerakan Guna Ulang Jakarta, hasil kolaborasi Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik sama Enviu. Seneng banget bisa berpartisipasi buat nyuarain lebih banyak aksi pengurangan plastik sekali pake ke kaliaan semuaa.. Oyaa, Enviu itu sebuah venture building company asal Rotterdam, Belanda yang fokusnya bikin sistem yang jai solusi buat banyak permasalahan lingkungan dan sosial, kalo di Indonesia mereka fokus ke eliminasi sampah plastik. Naah, inget Koinpack dan Allas kan? Mereka itu bagian dari Enviu.


Media gathering-nya diadakan di Work Coffee, Pondok Labu yang ternyata juga jadi vendor yang menerapkan konsep reuse juga! Mantap nih! Sebelumnya pernah diadain dua kali konsultasi publik dan training bersama vendor-vendor F&B, kayak resto, cafe, dan komunitas masyarakat buat ngumpulin perspektif baru.

(suasana training for merchants)


(suasana di Work Coffee, keren bangeeet sih!)


Gerakan Guna Ulang sendiri merupakan hasil kolaborasi sama Pemprov Jakarta nih, sesuai peraturan Gubernur No. 142 tahun 2019. Soalnya, dengan sistem guna ulang (reuse), biaya yang dibutuhin tuh bakalan berkurang drastis karena gak perlu terus-terusan produksi kemasan baru ditambah biaya daur ulang atau waste management juga gak ada. Lebih jauhnya lagi, gak perlu juga sumber daya buat produksi kemasan baru. Sebenernya kalo diliat-liat lebih lanjut, masyarakat Indonesia tuh udah kebiasa sama sistem ini, contohnya beli jamu di mbok jamu keliling, gelas abis minum jamu kan dicuci terus dipake lagi, sama aja kayak air galon yang kalo abis yah dicuci terus diisi ulang. Jadi, sebenernya sistem ini bisa banget direplikasi ke produk-produk rumah tangga yang lain. Jadi sekarang yang perlu dipikirin adalah gimana caranya sistem ini agar didukung pemerintah dan pada akhirnya bakalan jalan di masyarakat.

Ada empat skema reuse, yaitu:

  1. Refill at Home : konsumen ngisi ulang produk-produknya di rumah dengan wadahnya sendiri, contohnya Siklus Refill.

  2. Return at Home : kemasan pakai ulang akan dijemput, lalu disanitasi sesuai standar dan dipakai lagi untuk konsumen lain, contohnya Koinpack.

  3. Refill on-the-Go : konsumen bawa wadah sendiri terus ngisi di toko/outlet yang punya mesin refill, contohnya The Body Shop atau Qyos.

  4. Return on-the-Go : konsumen pergi ke toko/outlet/drop-off point untuk balikkin kemasan guna ulangnya, contohnya kayak galon isi ulang atau gas elpiji.

Liat informasi lebih lengkapnya bisa klik link ini yah!


(Sesi tanya jawab dengan Kak Tiza Mafira dari GIDKP dan kak Darina Maulana, Enviu)


Gerakan ini didukung oleh tiga start-up binaan Enviu, yaitu Koinpack, Allas, dan Qyos. Dengan Koinpack, kamu bisa beli produk-produk rumah tangga dan dianter ke rumah (gak perlu khawatir emisi karbon, kan pake kurir sepeda Westbike!), lalu jika kemasannya dibalikkin, kamu akan dapet cashback. Lalu, ada Allas yang nyediain opsi penggunaan wadah makan silikon untuk jasa pembelian makanan online. Yang terakhir, Qyos, mesin refill produk-produk rumah tangga.


Sebelumnya GIDKP dan Allas sih udah meriset gimana kebiasaan belanja masyarakat, tapi mostly respondennya adalah orang-orang yang udah sadar lingkungan.. Tentu aja mereka masih butuh paparan ke orang-orang awam yang belom melek isu lingkungan. Nah pas ngobrol-ngobrol sama kak Darina Maulana, Zero Waste Living Lab Program Lead Indonesia, ternyata cukup kaget pas denger masyarakat awam tuh antusias banget buat dukung gerakan ini. Di RPTRA-RPTRA dan kalangan ibu-ibu PKK, sistem ini beneran jalan soalnya bawa #cuanlestari bagi emak-emak itu. Soalnya kalo beli pake Koinpack dan kemasannya dibalikin, otomatis pembeli dapetin cashback. Nah itu dia yang bikin mereka tertarik! 70% kemasan yang balik aja rasanya udah bersyukur banget.


Kalo ngomongin kendala, Kak Darina bilang kalo banyak dari masyarakat kita yang belom kebiasa. Apalagi kalo pake sabun natural yang gak ada busanya. Oleh karenanya sebenernya kita gak bisa bermusuhan sama produk-produk FMCG, tapi dengan duduk bareng dan rumusin solusi bersama akan jauh lebih baik. Apalagi berdasarkan riset mereka pada warga Cilandak Barat, masih banyak orang yang beli kemasan sasetan dan pouch, dan itu gak hanya kalangan menengah ke bawah, tapi juga menengah ke atas. Alasan utamanya tentu karena gampang ditemuin dan praktis!


Namun, ada juga yang masih skeptis sama standar kesehatan buat kemasan pakai ulang. Tentu semua kemasan yang udah diterapkan untuk pakai ulang dijamin aman, dan mereka juga udah ngobrol sama pihak BPOM. KLHK pun udah ngobrol dengan BPOM, dan harapannya ke depannya ada pedoman resmi untuk itu. Kita doain bareng-bareng yah!


Kabar baik selanjutnya adalah GIDKP juga udah nerapin pilot project pasar bebas plastik di Jakarta, yaitu di pasar Tebet Barat. Nah buat kalian yang suka mampir ke situ, jangan lupa bawa tas belanjanya sendiri. Di situ juga ada tas belanja pakai ulang yang bisa diambil kalo lupa bawa, dan yang mau drop tas belanja pake ulang yang numpuk di rumah juga bisa yah! Seneng banget Minomic jadi bagian untuk nyebarin gerakan ini ke kalian semua deh.. Jadi, ayo bareng-bareng kita dukung sistem ini di Indonesia.


34 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua