top of page

Trip ke Singapore, #cuanlestari dan Bumi adalah Masjid


Helllooo, it’s Denia, udah lama banget ga ngisi rubrik Founder’s notes!


Aku baru aja upload video #minivlog di youtube buat dokumentasiin perjalanan biztrip aku di Singapore minggu lalu. Di video ini sebenernya pengen sharing beberapa brand dan produk #cuanlestari yang aku pake dan emang udah jadi bagian dari keseharian kami di rumah. Dari mulai pouch isi charger dari Sukkhacitta, tas recycle dari Quicksilver, shampoo tabs dari Segara Natural, natural skincare dari Vjatre, sustainable hotel Llyod’s inn dll.



Pas lagi ngedit-ngedit video ini, tiba-tiba keinget sama cerita obrolan bareng Rendy Parongpong yang pernah bilang cita-cita dia adalah suatu hari dia ngajak anak cucunya ke museum terus disana ada satu item yang di preserve lalu cucunya bilang gini:


Cucu “Ngki.. itu apaan?”

Aki Rendy “ohh itu tempat sampaah ncuu”

Cucu “apaan tuh sampah?”

Aki Rendy “sampah tuh maksudnya barang buatan manusia yang udah ga bisa dipake dan diapa-apain lagi, dulu kita ga bisa kelolanya, makanya mesti ada tempat buat sampah kaya gini, tapi kalau sekarang kita udah ga perlu lagi”


Jadi maksudnya Rendy, dia pengen suatu hari dunia itu ga ada lagi yang dibilang sampah karena semua barang bener-bener bisa diproses lagi secara sirkular.


Aku mikir bener juga yah, mudah-mudahan suatu hari ada masa yang ga perlu lagi bahas soal “pilah sampah”, atau “ngompos”, atau bahkan “bisnis ramah lingkungan” karena semua itu udah jadi hal yang NORMAL dan mainstream.


Ga usah bahas pilah sampah dan ngompos karena semua orang udah ngerjain itu. Ga usah bahas label bisnis ramah lingkungan, karena semua bisnis itu udah ramah lingkungan! Justru orang malah cringe kalau kita bahas itu karena mereka mikir “duuh,, isnt it obvious! Semua orang juga udah tau dan ngerjain itu kali!”

Btw, aku sekarang lagi baca buku Green Deen, Inspirasi Islam dalam Menjaga dan Mengelola Alam.


Di bagian intronya aja udah menarik banget, penulis buku ini bilang, ada satu nasehat dari ayahnya yang dia inget banget sampai sekarang dan menginspirasi dia menulis buku ini. Yaitu ada hadis Rasul SAW yang bilang bahwa seluruh hamparan bumi itu adalah Masjid (selain kuburan dan toilet), konteksnya kita bisa shalat dimana aja di bumi kita ini.


Lalu penulis ini mikir, kalau seluruh hamparan bumi ini adalah masjid, masa kita semena-mena merusaknya dan tidak menjaga atau memuliakan masjid yang dibuat Allah sih? Apakah kamu akan buang sampah sembarangan di masjid? ngerusak sana-sini di masjid? Mestinya gak kan!


Wow, that’s deep, nanti kita bahas lebih lanjut yah kalau udah selesai bacanya. Hehehe…

17 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page